Home » » Inilah 164 Korban Meninggal Akibat Aksi Kudeta yang Gagal di Turki

Inilah 164 Korban Meninggal Akibat Aksi Kudeta yang Gagal di Turki

Written By canang on Selasa, 19 Julai 2016 | 7/19/2016 07:00:00 PG

Setidaknya 164 orang kehilangan nyawa mereka saat berperang melawan kudeta di ibukota Turki Ankara serta Istanbul, menurut laporan awal yang telah dianalisa oleh Anadolu Agency (17/7).
Sebuah bom dijatuhkan di gerbang Pasukan Khusus Pusat  Ankara pada 23.24 waktu setempat (20.24GMT) dan melanda truk layanan yang mengangkut polisi. Serangan, yang dilakukan oleh helikopter dengan bom, menewaskan  31 polisi dan seorang imam. Selama serangan, tujuh petugas yang bekerja di kantor pusat udara juga tewas.
Serangan udara di lembaga satelit dan komunikasi TURKSAT di distrik Golbasi Ankara menewaskan tiga karyawan.
Malam kudeta, dua bom dijatuhkan dari pesawat militer di dekat kompleks Istana Kepresidenan di kawasan Bestepe Ankara, di mana sebuah pusat komando gendarmerie terletak, menewaskan lima warga sipil yang memprotes aksi kudeta.
Tujuh warga sipil tewas oleh senjata api dekat Akinci 4 Central Jet Komando Pangkalan di distrik Kazan Ankara.
Enam petugas polisi juga tewas di Markas Kepolisian Ankara, yang diserang dua kali oleh pesawat militer dan helikopter.
Lima warga sipil dan seorang polisi juga tewas  oleh tentara yang terlibat dalam upaya kudeta dekat parlemen dan Markas Staf Umum  oleh tembakan dari helikopter.

99 orang Tewas di Istanbul


Di Istanbul, 99 orang tewas karena tembakan di daerah di mana warga sipil long march menentang upaya kudeta terutama di Jembatan Bogazici, di depan Istanbul Mabes Polri dan Kantor Walikota
Istanbul , Ataturk Airport, markas Polisi Cengelkoy Sabanci, dan beberapa gerbang tol .
Kepala Kepolisian Istanbul Mustafa Caliskan dan polisi yang menyertainya menjadi sasaran dengan senjata api ketika mereka sedang menuju ke jembatan Istanbul saat awal upaya kudeta. Salah satu petugas polisi tewas dan satu lagi terluka, sementara Caliskan  terluka.
Profesor Ilhan Varank, kakak dari kepala penasihat Presiden Recep Tayyip Erdogan Mustafa Varank, juga kehilangan nyawanya bersama dengan 17 orang lain di depan Kantor Walikota Istanbul.
Mustafa Canbaz, seorang jurnalis foto untuk Yeni Safak, juga tewas dalam bentrokan antara pasukan kudeta dan polisi di Cengelkoy Polisi Sabanci Center.
Seorang warga sipil ditembak di kepala dan tewas selama upaya untuk mengambil alih Mabes Polri Istanbul ketika pasukan kudeta menembaki demonstran.
Satu warga sipil tewas dan banyak lainnya terluka ketika pasukan kudeta menembaki kerumunan di Istanbul Ataturk Airport.
Seorang polisi jatuh tewas selama serangan di TEM raya Orhanli.
Seorang imam dari Erzurum bernama Ibrahim Yilmaz juga menjadi korban tewas untuk tentara kudeta menyerang kerumunan orang di Istanbul Sarachane Park.
Sebanyak 2.839 personil militer yang terlibat dalam upaya kudeta telah ditangkap, dan 20 tentara pro-kudeta, termasuk beberapa perwira senior, tewas dalam upaya untuk menggulingkan pemerintah.
Turki menuduh Gulen berada di balik kudeta itu dan menyerukan Gulen untuk kembali ke Turki untuk menghadapi pengadilan.
Share this article :

Tiada ulasan:

Blogger Widget Get This Widget

comment pembaca

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. Cananglahnie - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website
Proudly powered by Blogger